Harga Batubara Diduga Tetap Tinggi

24 Maret 2004

Pada saat pembukaan Konferensi Batubara Asia Mc Closkey’s di Kuala Lumpur, 8 Maret lalu, pemilu di negeri jiran ini tinggal 13 hari lagi. Namun, tidak tampak poster, spanduk maupun pawai kontestan. Suasana tenang di jalanan sangat kontras dengan suasana di Hotel Shangri-la, tempat konferensi berlangsung. Salah satu topik ‘panas’ yang dibahas adalah melesatnya harga batu bara dunia, seperti layaknya balap mobil Formula I yang tak lama lagi diadakan di Sirkuit Syah Alam, Se-pang, tiga jam perjalanan dari Kuala Lumpur.

Perdebatan yang selalu ditunggu selama konferensi, sebesar apa dan seberapa lama harga batu bara akan terus melejit? Dan, sejauh mana pengaruh Cina terhadap pasar batu bara ke depan?

Seluruh pasar batu bara Asia berubah cepat, dan memberikan dampak pada perdagangan batu bara dunia. Kebutuhan batu bara untuk pasar Jepang, Korea dan Taiwan terus meningkat pada saat Cina mengonsentrasikan kebutuhan domestik dan mengurangi ekspornya.

Produksi & pangsa penjualan batu bara Indonesia (juta ton)
2002 2003* 2004*
Produksi 108,7 123,6 135,4 A
sia 61,0 76,0 83,8
Eropa 10,3 10,5 10,5 AS 3,3 3,6 5,0
Ekspor 74,6 90,1 99,3
Domestik 29,0 31,4 32,2
Total penjualan 103,6 121,5 131,5
Sumber: McCloskeyAsian Coal Conference
Ket. * Perkiraan

Ini tentu menjadi catatan tersendiri yang mengembirakan bagi para produsen batu bara di Pasific Rim, apalagi pada saat yang sama produsen Australia sedang mengalami penguatan mata uangnya terhadap US$ secara terus menerus.

Bagi Indonesia, kondisi pasar dunia yang belum pernah terjadi ini harus dimanfaatkan dengan baik. Sampai-sampai salah satu pemilik perusahaan batu bara yang cukup besar di Kalimantan Timur yang secara rutin bermain golf menghentikan olah raga favoritnya itu demi menangguk keuntungan dalam kondisi saperti ini.

Dari tahun ke tahun tingkat produksi dalam negeri terus meningkat. Pada 2003 produksi nasional 123,6 juta ton dan diperkirakan akan meningkat terus di tahun ini sebesar 135,4 juta ton. Tingkat poduksi di atas 150 juta ton dipastikan akan terwujud pada 2006.

Dengan kondisi pasar sekarang dan khususnya pada sisi harga batu bara yang diperkirakan akan bertahan tinggi selama dua tahun ke depan, maka tentunya selama waktu tersebut devisa ekspor batu bara Indonesia akan meningkat tajam sejalan dengan kenaikan produksi batu bara Indonesia.

Terlebih lagi harga batu bara diperkirakan akan masih tetap tinggi. Kondisi ini akan meningkatkan masukan royalti yang relatif cukup besar bagi pemerintah pusat maupun daerah.
Dengan tingkat perkiraan produksi sebesar 135,4 juta ton pada 2004 dan juga perkiraan tingkat ekspor mencapai 99,3 juta ton, Indonesia menjadi eksportir batu bara nomor dua di dunia.

Di pasar domestik pun, akan terjadi peningkatan kebutuhan batu bara sebesar 32,2 juta ton. Peningkatan akan terjadi pada 2007 dengan beroperasinya secara penuh PLTU (pembangkit listrik tenaga uap) Tanjung Jati-B serta kemungkinan besar PLTU Cilacap.

Kondisi pasar

Pada dasarnya pasar batu bara secara ekonomi sudah tersegmenkan. Afrika Selatan dan Kolumbia ke Eropa, Australia dan Indonesia ke Asia dan kawasan Atlantik.

Bagi produsen Indonesia, pertumbuhan kebutuhan batu bara di Asia menjadi sangat penting. Tahun lalu, dari pasar batu bara sebesar 441,3 juta ton, Asia menguasai 244,19 juta ton, dan diperkirakan kebutuhan Asia terus meningkat menjadi 250,89 juta ton.

Saat ini, pasar batu bara Asia menjadi fenomena yang cukup menarik dan unik. Bagi produsen Indonesia, sebelumnya untuk memasuki pasar Asia harus berhadapan dengan produsen dari Australia, Afrika Selatan, Cina, Kolumbia, namun dengan kondisi perubahan yang yang terjadi di Cina sampai dengan saat ini, yang tidak saja mempengaruhi harga batu bara dunia, namun juga kenaikan biaya pengangkutan laut yang lebih dari 200%, maka bagi produsen Afrika Selatan dan Kolumbia, berat bersaing dengan produsen Indonesia.

Fenomena pasar batu bara Asia menjadi unik dengan terciptanya kompetisi antara sesama produsen Indonesia dalam memperebutkan transaksi di pasar Asia.

Sepanjang sejarah perdagangan batu bara, pertama kalinya harga menembus US$50,45 per ton (Barlow Jonker Spot-11 Maret 2004), yang seminggu sebelumnya masih pada US$47,50 per ton. Bahkan, National Power Corp, Filipina (NPC) dengan kondisi stok batu bara di PLTU Masicloc, telah menyetujui pembelian batu bara satu panamax dari Xstrata’s Mount Owen (Australia) seharga US$55 per ton FOB (freight on board) atas dasar nilai kalori 6,300 kcal/kg (ar) untuk pengapalan April atau Mei tahun ini.

Pengapalan dari Newcastle ke Masinloc pun sudah mencapai US$27 per ton, sehingga CFR dapat mencapai US$82 per ton atau harga yang belum pernah terbayangkan saat itu.

Cina melalui National Development and Reform Commission (NDRC) dan Ministry of Commerce (MOC), telah merencanakan pembatasan ekspor batu bara pada 2004.

Dipertegas juga setiap kebijaksanaan dalam menentukan perhitungan kuota ekspor batu bara harus didahului dengan perhitungan pertimbangan keamanan ekonomi, penggunaan sumber daya batu bara yang rasional, rencana industri yang ada serta kondisi pasar batu bara domestik dan ekspor.

Dengan tingkat perkiraan pertumbuhan GDP (gross domestic product) Cina sebesar 7 %, maka tingkat kenaikan kebutuhan listrik akan dapat mencapai 15 %. Dengan kondisi ini, maka untuk dapat memenuhi kebutuhan batu bara di dalam negeri, pembatasan ekspor sebesar 80 juta ton pada 2004 diperkirakan meleset dan jauh dari angka itu, walaupun tingkat produksi batu bara Cina mencapai 1,608 miliar ton pada 2003 atau naik 15 % dari produksi 2002 yang besarnya 1,39 miliar ton.

Juga, dengan kejadian padamnya listrik di 21 provinsi di kuartal ke-4 2003 akibat pasokan batu bara, menjadi pelajaran bagi Cina dalam membuat kebijakan ekspor batu baranya. Dan, tidak seperti di Indonesia yang ma-sing-masing produsen atau trader dapat melakukan ekspor, maka Pemerintah Cina (NDRC) sampai saat ini hanya mengizinkan ekspor kepada China Coal, Shenhua, Shanxi Coal, dan Minmetal.

Melihat kondisi yang ada, diperkirakan harga batu bara tetap akan bertahan tinggi (di atas US$40 per ton) selama dua tahun ke depan. Sedangkan, biaya pengangkutan laut juga diperkirakan akan tetap tinggi karena Cina masih memerlukan banyak armada laut untuk memenuhi kebutuhan impor bijih besi sampai 700 juta ton pada 2007, atau naik 520 juta ton pada 2003, atau 37 % dari perdagangan dunia.

Dengan tingginya harga batu bara di pasar internasional yang diperkirakan masih akan berlangsung panjang, maka hal ini tentu menjadi peluang bagi seluruh produsen batu bara di dalam negeri.

Namun, dengan kebijakan bebas ekspor bagi setiap produsen ataupun trader diharapkan tidak akan mengganggu pasokan kebutuhan batu bara di dalam negeri, khususnya untuk pembangkit-pembangkit besar seperti PLTU Suralaya, PLTU Paiton 1 & 2 , dan PLTU Swasta Paiton I &II.

Harga yang harus dibayar dengan terhentinya pasokan batu bara ke pembangkit-pembangkit tersebut di atas akan menghasilkan multiplier effects yang secara ekonomi ruginya justru lebih besar nilainya dari kenaikan harga batu bara yang di dapat.

Dengan tingginya batu bara di pasaran ekspor dan di sisi lain tidak adanya pengaturan perdagangan batu bara oleh Pemerintah Indonesia terhadap batu bara, PT PLN (PT Indonesia Power dan PT Pembangkitan Jawa Bali) sebagai pembeli dan pemakai terbesar harus melakukan komunikasi intensif secepatnya dan terus menerus dengan produsen agar keamanan jaminan pasokan tidak terganggu, khususnya kondisi menjelang pemilu pada April 2004 sampai dengan terbentuknya pemerintahan baru nantinya.

Akhirnya, apapun segala isi bumi di Indonesia pelu dimanfaatkan secara optimal untuk kesejahteraan rakyat harus tetap menjadi tujuan utama.

Oleh Singgih Widagdo Direktur Masyarakat Batubara Indonesia (MBI)/Manager PT Berau Coal

About these ads

8 Tanggapan to “Harga Batubara Diduga Tetap Tinggi”

  1. okaz Says:

    saya butuh informasi tentang batu bara terutama masalah turun naiknya harga batu bara Thank’s

  2. irfan Says:

    saya rasa ini harus kita sikapi dengan baik

  3. m. hanafi Says:

    saya perlu data utk informasi harga batu bara perkalori saat ini, thx banget

  4. benhard Says:

    saya mau tau harga batu bara saat ini tlg di email ke saya.

  5. budi Says:

    tolong kirimi saya harga batubara saat ini dan kondisi pasar lokal ataupun global.
    tlg di email ya.
    trims

  6. marketings Says:

    Temen-temen yang pingin tahu harga batubara bisa browsing di google and ketik “world coal market”

  7. ependi Says:

    Mohon untuk dikirmkan harga batu bara tahun 2009 sesuai dengan jenis kalori yang dikandungnya.
    Thanks

  8. bhai Says:

    yang butuh batu bara dengan kadar 5000 kalori sampai dengan diatas 5000 kalori silahkan hubungi saya mjenisayarizona@yahoo.com


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: